Analisis Tiga Metode Ekstraksi Ciri Pada Pola Tanda Tangan (Perangkat Lunak) (TE-6)

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Akhir-akhir ini pengenalan pola (pattern recognition) banyak diimplementasikan di dunia industri ataupun instansi, seperti automated capture dari sinyal dan gambar untuk keperluan identifikasi. 
Banyak sekali metode ekstraksi ciri yang dapat diaplikasikan untuk pengenalan pola. Dalam proyek akhir ini dilakukan suatu perbandingan beberapa metode ekstraksi ciri untuk mendapatkan hasil verifikasi pola tanda tangan yang paling akurat. Metode yang akan dibandingkan adalah metode vektor kuantisasi, DFT 2D, dan DCT 2D. 

Metode vektor kuantisasi yang digunakan adalah dengan mengambil sampel satu pola tanda tangan. Lalu dicari nilai rata-rata fitur pola input tersebut, dan data tersebut dijadikan sebagai pembanding pada proses verifikasinya. Untuk metode DFT, memiliki sifat yang tidak berpengaruh terhadap pergeseran karena pada bagian citra hanya diambil bagian magnitudenya.

Berbeda dengan Discrete Fourier Transform (DFT) yang hasilnya berupa
variabel kompleks dengan bagian real dan imaginer, maka hasil Discrete Cosine Transform (DCT) hanya berupa real tanpa imaginer. Selanjutnya dilakukan pencocokan nilai yang telah didapatkan dari masing-masing metode. Sehingga nantinya diharapkan dapat menemukan metode yang tepat untuk diambil ekstraksi cirinya. Kemudian masing-masing metode ekstraksi ciri dikirimkan ke ATMega16L untuk pemrosesan identifikasi pola tanda tangan, sehingga dapat diketahui pula metode yang tepat bila diimplementasikan ke sebuah perangkat keras.

Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File
atau klik disini

No Comments

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a comment

WordPress Themes